Posted by: dhanichagi | February 28, 2011

Nandjak Batu Tapak Via Tandjakan Rese!


Judulnya provokatif banget yak?:p

Tapi memang bener-bener rese tuh tanjakan! Udah gowes nyosor kayak soang tapi tetep aja ban depan tiba-tiba ngangkat dan langsung kejengkang. Badan jatuh kebelakang sadel dan ban depan ngetrill sampe saya hampir menggelinding ke bawah.

Percobaan kedua alhamdulillah berhasil walaupun jalannya mencang-mencong:p hehehe…

Kita mulai ceritanya aja yuk.

Sabtu, 26 Februari 2010 sekitar jam 7 pagi udah sampe Soto Kudus Cibinong. Letaknya sekitar 100 meter dari Toko Om Toni Kamurang atau 500 meter setelah pintu tol Gunung Putri. Lokasi ini dijadikan meeting point gowes nandjak kali ini.

Biasanya klo ke Batu Tapak selalu gowes dari rumah. Karena Menkeu yang baru saya pinang memberi jatah gowes cuma sampe sore, maka diputuskan untuk nebeng Praja Abdu sampe Soto Kudus.

Kirain cuma gowes bertiga sama Dosen Terbang Eko Cimanggis, akan tetapi tidak lama kemudian dateng Om Rahmat yang gowes dari Taman Mini. Ternyata Om Rahmat pernah gowes di Stadium Generale 1PDN bersama puteranya yang masih SMP tapi bisa melahap Gadog-RA 1 jam lebih dikit!

*aje gileeeeee*

Lama menunggu sekitar 30 menit, akhirnya datang Dosen Terbang Eko Cimanggis beserta kawannya yang berusia menjelang 60 tahun, namanya Pak Roddy.

Langsung aja jam 7.35 kita start menuju Tajur, Citereup. Lewat gang depan Soto Kudus dan jalan setapak konblok, lalu tembus di Jalan Raya Tajur Citereup. Jalan yang landai menanjak memang tak terasa karena Dosen Terbang Eko Cimanggis ngicik dan kita semua mengikuti di belakangnya.

Beberapa saat kemudian regroup di Indomaret terakhir dalam perjalanan ini. Memang perjalanan di depan kami ga ada Indomaret tapi hanya ada warung-warung kecil.

Beli Pocari Sweat dan Oreo sambil ngambil nafas. Tiba-tiba lewat Om dan Tante Toni Wijaya atau biasa dikenal dengan Om Toni Kamurang beserta dua orang lainnya. Ngobrol-ngobrol dan ternyata rombongannya Om Toni mau menuju Tanjakan Rese. Wah apalagi tuh??

Tanpa berpikir lama, kita langsung setuju untuk ikut karena memang masih searah dengan tujuan awal kita.

Om Toni aja bilang Tanjakan Rese, gimana kita-kita yang masih awam gini??

Lanjut!

Seperti biasa menelusuri jalan aspal mulus yang rolling-rolling yahud sambil ngintilin di belakang Om dan Tante Toni.

Ga kerasa lho udah sampe Tanjakan Sherly Marlinton aja. Setelah jembatan besi yang besar, belok kanan disambut tanjakan yang aduhai. Disini Tante Toni di dorong dari belakang oleh si om. Wah kompaknya…

Selepas Tanjakan Sherly Marlintong ada SD Pabuaran dan kita masuk di gang sebelah SD tersebut. Jalur ini sebelumnya pernah saya lalui tetapi dari arah sebaliknya.

Sayang banget jalur ini sekarang telah “rusak”…😦

Udah dibeton lalu diaspal. Padahal beberapa tahun yang lalu masih makadam lho… *kok jalan baru diaspal malah dibilang jalan yang telah dirusak? :p*

Turunan kecil lalu disambut tanggung, Tanjakan Nanggung.😀

Tanjakan ada dua atau tiga buah yang lumayan panjang. Kirain ini namanya Tanjakan Rese tapi ternyata eh ternyata bukan!

Ada lagi setelah jembatan kecil lalu selamat datang Tanjakan Rese!

Ambil nafas dulu, lalu satu per satu kami naik melahap Tanjakan Rese. Pertama kali Om Toni beserta dua orang lainnya lulus. Giliran saya kok malah jomplang sampe ban depan mental melewati kepala saya:(
Payah dah…

Alhamdulillah percobaan kedua lulus tanpa TTB walau handlingnya ngawur. Pantat harus bener-bener diujung sadel, dan dada diatas handlebar. Bukan nyium handlebar lagi tapi nyium ban depan:D
ahahaha…

Setelah itu sampailah kita di pitstop dan titik finish gowes rombongan Om Toni. Warung Makan Ayam dan Entog Bakar…

Whuaaaa nulis ini siang-siang bener-bener cobaan… Kebayang enaknya entog bakar yang belum pernah saya cobain. Konon dagingnya enak dan ngeliat pas disajikan jadi sangat tergoda.
Sayangnya ajakan makan dari Tante Toni harus kita tolak karena perjalanan baru 1/3 nya. Masih ada tanjakan makadam yang ampun-ampunan…

Setelah pamit, kita berlima kembali gowes menelusuri aspal rolling. Tidak lama kemudian sampai di pertigaan yang lurus ke arah Jonggol, belok kanan ke arah Cipanas Puncak.
Iya bener Puncak.

Rantai sepeda Om Rahmat yang kering dikasih sumber tenaga baru berupa oli bekas di bengkel motor setempat. Setelah mengisi perbekalan, kita kembali gowes ke arah Jonggol.
Sekitar hampir dua kilometer kemudian kita belok kiri ke arah tanjakan makadam Situs Batu Tapak Pasir Awi.

Cuaca yang tadi mendung dan semilir angin sangat bersahabat bagi kita, tiba-tiba berubah menjadi cuaca panas terik ditengah tanjakan makadam yang ga ada landai sama sekali.
Bener-bener menyiksa!
Batu-batu lepas yang besar-besar serta pohon yang habis ditebangi menjadi pemandangan yang sangat bikin kita lempar sepeda.

Saya sampe berhenti tiga kali di tanjakan makadam ini. Jaraknya ga ngitung berapa kilometer, empat kilo atau delapan kilo ya? Huaaa ga sempet mikir. Mengambil gambar foto-foto aja disela-sela istirahat:p

Di tanjakan makadam ini pula ga ada rumah penduduk, apalagi warung yang menyediakan minuman. Padahal sudah menunjukan pukul 12 kurang sedikit…Lapaaaar….

Sejam kemudian sampailah kita di Situs Batu Tapak yang terletak di kanan jalan dan menanjak sekitar 10 meter. Dari sini kita bisa melihat pemandangan sekitar Citereup. Ketinggian situs ini sebenernya ga terlalu tinggi, hanya 500an meter diatas permukaan laut. Tapi yang bikin nyiksa itu ya makadam tadi.

Ga lama disini, cuma sekitar 10 menit lalu kembali lanjut!

Oia udah coba tanya Mbah Wiki, cuma tahu sedikit tentang Situs Batu Tapak. Bisa liat disini: http://id.wikipedia.org/wiki/Prasasti_Pasir_Awi atau tanya-tanya Mbah Gugel:D

Selanjutnya masih tanjakan makadam lalu belok kiri menuju turunan single track offroad tanah yang cihuy!

Wah ternyata udah ditambel sama batu-batuan jadi ga terlalu “singgle” track lagi.
Yihaaaa ngebut abis diturunan ini, rem yang pakem bikin PD melibas turunan-turunan ini.

Sempat salah jalan lalu bertanya ke petugas disana. Lahan ini sudah dibeli oleh PT… (beliau ga tau juga namanya) untuk ditanami pepohonan. Setelah kita melihat-lihat, yang ditanam itu pohon sengon.

Nanya-nanya Mbah Gugel, pohon sengon sudah menjadi lahan bisnis yang menggiurkan. Pantes aja dulu lahan luas ini hanya dipenuhi oleh alang-alang untuk mencari makan hewan ternak dan kebun singkong warga sekitar.

Tanjakan-tanjakan single track yang kering dapet disikat semua. Terakhir kemari saat gerimis, bener-bener licin dan beberapa tempat penuh lumpur hingga ban jadi donat deh. Alhamdulillah track yang kering jadi nikmat banget untuk dilalui.

Sekitar satu jam ngubek-ngubek single track offroad, akhirnya ketemu juga jalan aspal😀

Ngebut terus sampe ketemu jalan besar lalu Sholat Dzuhur dan jam 14 lewat udah sampe lagi di Soto Kudus.
Lapar menggelora, Soto Kudus disikat sampe nambah nasinya:D
Terima kasih untuk Praja Dultuk, Dosen Terbang Eko Cimanggis, Om Rahmat, dan Pak Roddy atas kebersamaan dan dukungannya.

Sampai jumpa ditrip selanjutnya🙂

*apes jatah gowes full day trip cuma dua minggu sekali*

Foto-foto lainnya bisa dilihat disini http://www.facebook.com/album.php?aid=334510&id=762541718&saved


Responses

  1. asiiikkkkk………
    makadam makadam

    • Ayo bungkus om! Makadam ga ada landainya sama sekali. Panas pula:p Tapi lebih gila Halimun sih, tapi enak masih rindang.

  2. Lama2 isinya jadi ke batutapak semua yak :p kita ke cioray aj yuk tuk

    • 2 minggu lagi yuk tuk! Tapi tetep ga bisa pulang sore2:(

  3. Kayaknya gurih banget itu jalur…

    • Ayo sikat om! Jajal gowes ke sana😀


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: